Kekurangan Perniagaan Standardisasi

Standardisasi adalah proses di mana syarikat menjadikannya kaedah, terutama proses pengeluarannya, seragam di seluruh organisasinya. Standardisasi membantu mengurangkan kos dengan menghilangkan usaha pendua dan membolehkan syarikat memanfaatkan skala ekonomi ketika membeli bekalan. Walau bagaimanapun, beberapa kelebihan mungkin hilang apabila syarikat memutuskan untuk menyeragamkan operasinya.

Kehilangan Keunikan

Sekiranya syarikat membina pangkalan pelanggan yang menghargai produk khusus yang unik, atau jika syarikat itu melayani pasaran khusus, penyeragaman prosesnya mungkin akan kehilangan beberapa bekas pelanggannya. Sebagai contoh, jika restoran membina reputasinya pada menu yang bervariasi dan eksotik, kemudian berubah menjadi menu standard untuk memberikan pengalaman pelanggan yang lebih dapat diramalkan, mantan pelanggannya mungkin cacat kepada pesaing yang memberikan lebih banyak variasi.

Kehilangan Tanggungjawab

Apabila sebuah syarikat berkembang ke pasaran baru, terutama di pasaran asing, standardisasi mungkin berlaku terhadap syarikat tersebut. Walaupun mungkin lebih murah bagi sebuah restoran untuk membeli hamburger tanda dagang secara pukal, jika ia berkembang menjadi pasar baru di mana orang membeli ayam lebih kerap, langkah-langkah penyeragamannya mungkin menjadikannya lebih lambat untuk bertindak balas terhadap keadaan pasaran dan akhirnya memakan banyak wang.

Tidak Sesuai dengan Beberapa Aspek Perniagaan

Standardisasi mungkin bermanfaat dalam beberapa bidang perniagaan, seperti pengeluaran, tetapi beberapa aspek perniagaan harus disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan. Perkhidmatan pelanggan, iklan, pengedaran dan harga produk mesti didorong oleh keadaan pasaran tempatan untuk berjaya.

Menahan Kreativiti dan Masa Respons

Standardisasi berpotensi untuk menjadikan perniagaan menjadi kebiasaan. Piawaian, setelah dilaksanakan, tidak lama lagi menjadi status quo dan mungkin akan tertanam dalam budaya korporat, menjadikannya sukar untuk berubah ketika perubahan diperlukan. Walau bagaimanapun, keadaan pasaran sering berubah, dan syarikat yang berubah dengan cepat berada pada kedudukan terbaik untuk memanfaatkannya. Standardisasi juga dapat menyekat kreativiti, terutamanya dalam reka bentuk produk.