Faktor yang Mempengaruhi Kuasa Pembelian dalam Ekonomi

Kuasa beli mengukur nilai barang yang dapat dibeli dengan jumlah mata wang tertentu. Kuasa beli adalah ukuran relatif yang paling relevan apabila dianalisis untuk perubahan dari masa ke masa. Sebagai contoh, jika satu dolar cukup berharga untuk membeli lima biji epal untuk satu dolar pada satu masa, dan satu dolar hanya dapat membeli empat buah epal setahun kemudian, maka daya beli dolar akan menurun sepanjang tahun.

Perubahan Harga kerana Inflasi dan Deflasi

Inflasi adalah musuh nombor satu kuasa beli seluruh ekonomi. Inflasi adalah proses di mana harga perlahan-lahan meningkat di semua sektor dalam ekonomi, dengan berkesan mengurangkan daya beli aset tetap dan tahap pendapatan semasa. Menurut Investopedia, inflasi secara semula jadi tidak baik atau buruk. Ini adalah kenyataan yang selalu ada yang harus diimbangi dengan kenaikan gaji, kadar faedah dan faktor lain dari masa ke masa.

Dalam tempoh deflasi, di mana harga turun di seluruh ekonomi, daya beli relatif secara teorinya meningkat. Walau bagaimanapun, deflasi boleh disebabkan oleh masalah ekonomi negatif yang boleh mengurangkan daya beli.

Ekonomi menggunakan Indeks Harga Pengguna (CPI) untuk mengukur daya beli dengan mengesan perubahan harga untuk barang yang biasa dibeli.

Upah dan Pekerjaan

Tahap pekerjaan dan gaji rata-rata dapat memberi pengaruh yang besar terhadap daya beli seluruh ekonomi. Secara agregat, semakin banyak orang yang bekerja, dan lebih banyak wang yang mereka perolehi, semakin banyak dana budi bicara yang harus mereka belanjakan sepanjang ekonomi. Faktor pekerjaan mempengaruhi jumlah daya beli daripada menyebabkan peralihan relatif. Pekerjaan tidak semestinya menyebabkan mata wang menjadi lebih kuat, tetapi meletakkan lebih banyak mata wang di tangan pengguna, meningkatkan pendapatan komersial dan cukai.

Produk Domestik Kasar (KDNK) per kapita, yang dikira dengan membahagikan KDNK dengan penduduk, adalah ukuran popular bagi tahap pendapatan ekonomi bagi pengguna dan perniagaan.

Pertimbangan Pertukaran Mata Wang

Kadar pertukaran yang berubah-ubah mempengaruhi daya beli berhubung dengan mata wang lain. Oleh kerana nilai mata wang satu negara turun berbanding yang lain, barang di negara kedua akan menjadi lebih tinggi dalam mata wang negara pertama. Fakta ini sendiri tidak semestinya mempengaruhi daya beli untuk pembelian dalam negeri, tetapi perniagaan yang bergantung pada pembekal di negara kedua dapat mengalami kenaikan harga yang dramatik untuk barang yang diimport. Perniagaan ini mungkin membebankan kos yang lebih tinggi kepada pengguna, menyumbang kepada inflasi dan penurunan daya beli dalam negeri.

Ketersediaan Kredit

Kesediaan bank untuk meminjamkan wang kepada pengguna dan perniagaan mempengaruhi jumlah daya beli dengan cara yang sama seperti gaji dan tahap pekerjaan yang lebih tinggi. Dengan jumlah kredit yang tinggi, pengguna dan syarikat dapat menghabiskan lebih banyak dari yang sebenarnya mereka miliki, memberikan dorongan yang statis dan selalu ada pada daya beli peribadi mereka. Pemberi pinjaman memperoleh keuntungan dari perjanjian kredit dengan memperoleh pendapatan faedah, yang memberi mereka lebih banyak uang untuk dibelanjakan dalam ekonomi, meningkatkan PDB per kapita.