Apakah Strategi Penetapan Harga Plus?

Harga kos ditambah mungkin merupakan cara yang paling umum untuk menetapkan harga jual yang menguntungkan bagi sesuatu produk atau perkhidmatan, kerana memastikan bahawa syarikat menjual produk dengan harga yang lebih tinggi daripada yang dikenakan syarikat untuk membuat produk tersebut, dengan syarat kos pengiraan tepat. Biasanya, harga pada model tambah nilai menambah peratusan tetap di atas kos unit. Ini mungkin dibuat oleh syarikat, dan kadang-kadang, ini adalah titik perundingan dengan penjual semula yang ingin memperoleh kelebihan daya saing.

Menetapkan Kos Unit

Inti strategi penambahan kos adalah definisi tepat mengenai kos seunit, kerana meremehkan kos sebenar menyediakan produk atau perkhidmatan bermaksud harga tambah nilai tidak menghasilkan keuntungan yang diinginkan. Bagi syarikat yang mengikuti prinsip perakaunan yang diterima umum, pengiraan kos seunit adalah terus maju.

Kos seunit dikira dengan menambahkan kos bahan langsung, kos buruh langsung dan peruntukan perbelanjaan overhed syarikat. Sebagai contoh, jika syarikat membuat hanya satu produk, 100 peratus perbelanjaan overhed, atau kos tetap, akan ditambahkan ke harga kos unit. Sekiranya syarikat menambah produk kedua, mungkin 50 peratus daripada kos tetap akan dikaitkan dengan setiap produk, kecuali produk baru tersebut mewakili bahagian penjualan syarikat yang berbeza. Maksudnya adalah untuk menjelaskan semua kos tetap syarikat melalui peruntukan kos unit, sehingga pengiraan kos unit menunjukkan harga impas yang tepat, sebagai dasar strategi tambah nilai.

Membuat Model Kos Tambahan

Pengiraan kos ditambah adalah mudah. Setelah kos unit yang tepat dikira, nilai tambah-nilai hanya ditambahkan ke kos unit. Ini tidak termasuk semua faktor atau pengaruh pasaran. Terdapat kos seperti pengembalian barang yang tidak terjual, misalnya, yang mungkin tidak dapat dipertanggungjawabkan pada saat harga ditambah dengan harga, kecuali berdasarkan prestasi masa lalu atau unjuran. Kontrak pelanggan juga boleh mempengaruhi harga tambah harga. Sebagai contoh, pelanggan yang merundingkan kontrak harga maksimum yang dijamin dapat membatasi nilai tambah nilai, mengikat syarikat pengeluar dengan syarat kontrak, bahkan jika kos pengeluaran meningkat setelah kontrak tersebut berlaku.

Kebaikan dan Keburukan Harga Kos Tambahan

Kesederhanaan strategi tambah kos mungkin merupakan kelebihannya yang paling menarik. Menentukan harga jualan yang menguntungkan adalah mudah, jika anda mengetahui kos seunit dan jumlah kos tambah. Sebagai contoh, dalam perundingan penjualan, wakil syarikat dapat dengan cepat mengira harga baru, jika calon pembeli meningkatkan tawaran untuk membeli. Sekiranya wakil mengetahui bahawa jumlah kos tambah adalah 30 peratus daripada kos seunit, perwakilan dapat menawarkan insentif peratusan, katakanlah, 10 hingga 15 peratus untuk pembelian jumlah tertentu, tanpa membuat harga produk secara tidak sengaja. Harga kos ditambah memastikan keuntungan dan juga menyediakan cara untuk memastikan margin keuntungan walaupun kos pengeluaran meningkat.

Kelemahan utama harga tambah harga adalah anggapan bahawa kos seunit adalah kompetitif. Pertimbangkan syarikat yang membuat pembakar roti dengan harga seunit $ 20.00, yang mana ia menambah jumlah kos tambah 30 peratus untuk harga runcit $ 26.00. Syarikat pesaing yang membuat pembakar roti serupa dengan kos seharga $ 10.00 mempunyai kelebihan yang luar biasa. Dengan harga yang kompetitif, syarikat lain menghasilkan keuntungan $ 16.00 setiap penjualan, dan mereka bahkan boleh memberi kesan kepada syarikat yang lebih mahal dengan menjual pembakar roti mereka pada harga setengah sambil mengekalkan keuntungan 30 persen.

Strategi tambah nilai juga menghilangkan beberapa insentif untuk memperkemaskan kecekapan pengeluaran. Oleh kerana margin kos ditambah dijamin tanpa mengira kos pengeluaran, syarikat mungkin tidak berusaha menurunkan kosnya untuk mendapatkan keuntungan pasaran atau meningkatkan margin keuntungan. Sebenarnya, seperti yang kadang kala terjadi dengan kontrak perolehan pemerintah yang dikeluarkan berdasarkan biaya-tambah, perniagaan yang tidak dapat dipertikaikan dapat membiayai kosnya atau mengubah peruntukan overhead untuk membuat harga penjualan yang dibuat secara artifisial.

Dalam praktiknya, harga tambah nilai mungkin merupakan bagian dari strategi penetapan harga yang lebih fleksibel, salah satu faktor yang termasuk dalam kategori seperti persaingan pasar dan harga, daripada menyangkut dirinya dengan menjana peratusan keuntungan tetap yang rentan terhadap keadaan pasaran.