Apa Kesan Latihan Teknologi Positif & Negatif terhadap Pekerja?

Melatih pekerja dalam teknologi baru dapat meningkatkan kecekapan mereka, meningkatkan produktiviti dan dapat membantu menjadikan pekerja dan syarikat lebih kompetitif. Namun, adalah tidak masuk akal untuk mengharapkan semua pekerja menyambut prospek latihan teknikal dengan semangat dan semangat. Sebarang perubahan dalam rutin harian dapat meningkatkan tekanan dan meningkatkan ketakutan, dan ini sering kali diperbesar ketika teknologi baru terlibat.

Bagi majikan, kesan teknologi tempat kerja adalah positif. Lagipun - jika komputer, perisian, robotik dan automasi tidak berjaya - maka syarikat tidak akan terus melabur di dalamnya. Walau bagaimanapun, bagi pekerja, menyesuaikan diri dengan teknologi baru sering kali membuat mereka bertentangan dengan syarikat. Pekerja bimbang bahawa mereka akan diberhentikan kerja, atau mereka tidak akan dapat menyesuaikan diri dengan perubahan baru, sehingga mengurangkan harga diri dan produktiviti mereka.

Latihan dan Pengekalan Pekerja

Ketakutan yang biasa berlaku di kalangan pemilik perniagaan kecil ialah jika mereka melabur dalam latihan pekerja, maka pekerja tersebut akan lebih layak untuk pergi ke jawatan yang lebih baik di tempat lain. Walau bagaimanapun, penyelidikan menunjukkan bahawa sebaliknya adalah benar. Latihan berbayar - sama seperti gaji dan keadaan kerja yang baik - sebenarnya meningkatkan kesetiaan pekerja, terutama apabila mereka mengetahui bahawa peluang latihan tambahan akan tersedia di masa depan.

Walaupun ini berlaku bagi kebanyakan pekerja, ia sangat penting bagi pekerja yang lebih muda. Sebenarnya, laporan Bridge 2018 menunjukkan bahawa, ketika semua faktor lain sama, 86 peratus milenium cenderung untuk tidak meninggalkan pekerjaan jika mereka diberi latihan dan pengembangan kerjaya.

Kesan Negatif Teknologi terhadap Pekerjaan Secara Keseluruhan

Pekerja dapat menyambut prospek latihan teknologi dengan semangat atau ketakutan, bergantung pada apa yang melibatkan teknologi dan bagaimana ia akan mempengaruhi pekerjaan di syarikat. Pekerja mungkin ragu-ragu mengenai teknologi yang mengotomatisasi tugas manual - dan untuk alasan yang baik. Teknologi telah menggantikan 90 peratus pekerjaan yang biasa dilakukan manusia sejak abad yang lalu, dari ladang pertanian hingga memfailkan kertas kerja.

Hari ini, daftar automatik menggantikan pekerja runcit dan pekerja runcit - dan kenderaan memandu sendiri bersedia menggantikan pemandu teksi, bas dan trak. Ini hanya dua contoh dari apa yang mungkin ada di cakrawala. Sekiranya anda melatih beberapa pekerja utama dalam menggunakan peralatan automatik baru atau menggunakan program komputer baru, anda semestinya mengharapkan mereka tidak berpuas hati, jika mereka mengesyaki bahawa ini bermakna sebilangan rakan sekerja mereka mungkin tidak akan bekerja.

Tidak ada keraguan bahawa teknologi dapat mewujudkan pekerjaan baru dan juga dapat menghancurkan pekerjaan lama. Tetapi penganalisis tidak bersetuju sama ada atau tidak dunia mempunyai lebih banyak pekerjaan bersih atau lebih sebagai hasilnya. Kumpulan Gartner, misalnya, menjangkakan bahawa pada tahun 2020, sekitar 1.800.000 pekerjaan akan hilang, sementara 2.300.000 lagi akan diciptakan. Sebaliknya, Forum Ekonomi Dunia, menjangkakan bahawa 7,100,000 pekerjaan akan diganti dan hanya 2,000,000 jawatan yang akan dibuat.

Kesan Negatif Teknologi di Tempat Kerja

Walaupun teknologi mempunyai kelebihannya, ia juga mempunyai kekurangannya. Perkembangan telefon pintar dan pesanan teks, misalnya, menjadikan komunikasi lebih pantas dan mudah diakses. Milenial yang bekerja menghantar kira-kira 110 pesanan teks peribadi setiap hari. Sebarang mesej yang mereka hantar dan terima di tempat kerja dapat mengalihkan perhatiannya dari pekerjaan yang ada, menyebabkan kurangnya fokus dan kecekapan yang berkurang. Syarikat yang melarang pemesejan teks pada waktu bekerja sering mendapati bahawa moral pekerja menderita.

Aplikasi berasaskan kerja pada telefon pintar, tablet dan komputer riba, dalam kombinasi dengan akses internet berkelajuan tinggi yang meluas dapat meningkatkan kecekapan dan produktiviti. Teknologi ini juga memperluas tempat kerja ke mana sahaja pekerja berada. Pekerja hari ini sering mempunyai pilihan untuk bekerja dari jarak jauh atau bekerja pada waktu yang lebih fleksibel. Mereka juga dapat bekerja sama antara satu sama lain, dan juga secara langsung dengan klien dan pengurusan kanan secara real-time, yang bukan hanya menjadikan mereka lebih efisien, tetapi juga dapat memberi kekuatan.

Kebolehcapaian yang berterusan dan waktu yang fleksibel, bagaimanapun, dapat mengikis keseimbangan kerja-kehidupan, mewujudkan mental yang "selalu aktif", yang mengakibatkan peningkatan tekanan dan keletihan. Sekiranya syarikat gagal membantu menguruskan hal ini, ia boleh menyebabkan pergantian pekerja lebih tinggi.

Kesan Positif Teknologi Terhadap Kerja

Dengan memanfaatkan teknologi baru dapat meningkatkan kecekapan dan juga menurunkan kos. Bayangkan bagaimana perniagaan anda jika tidak ada komputer. Pembukuan perlu dilakukan di atas kertas dan setiap pengiraan harus dilakukan secara manual dengan kalkulator, transaksi kewangan memerlukan perjalanan tetap ke bank. Berkomunikasi dengan klien hanya dapat dilakukan melalui telepon, atau dalam pertemuan tatap muka, dan surat-menyurat harus dilakukan melalui surat, semuanya dengan biaya jarak jauh, perbelanjaan perjalanan, waktu tunggu dan kelewatan yang berkaitan.

Teknologi umum yang disatukan ke dalam perniagaan kecil dan syarikat multinasional dan yang juga menunjukkan kesan positif perisian, adalah perisian pengurusan hubungan pelanggan (CRM). Dengan meningkatkan data pelanggan dan prospek, termasuk kebiasaan membeli mereka - sementara juga mengautomasikan kempen pemasaran seperti siaran e-mel dan media sosial - syarikat dapat mengurangkan penjualan dan biaya pemasaran dan juga meningkatkan penjualan. Walau bagaimanapun, perisian CRM memerlukan pelaburan dalam pembelian perisian atau langganan, serta pelaburan yang diperlukan untuk melatih pekerja.

Nilai Latihan Teknikal

Selama dua dekad yang lalu, integrasi perisian CRM mengalami banyak kegagalan dan kejayaan. Sebabnya termasuk integrasi yang gagal dengan platform perisian yang ada, jadi tidak semua data yang diperlukan dimasukkan ke dalam sistem baru. Penyelesaian CRM juga dapat gagal ketika perisian baru tidak memberikan utiliti yang diperlukan kepada karyawan, atau pekerja tidak tahu bagaimana mengakses fitur yang mereka perlukan.

Tidak menghairankan bahawa latihan pekerja yang mencukupi dapat membuat atau mematahkan kejayaan penyesuaian teknologi baru. Apabila terlatih dengan buruk atau, lebih buruk lagi, tidak terlatih sama sekali, produktiviti dan semangat pekerja boleh membawa bencana - satu kejayaan yang tidak dapat dipulihkan sepenuhnya oleh beberapa syarikat.

Lebih dari sekadar menawarkan latihan yang mencukupi, adalah satu pandangan yang berasal dari banyak kajian kes dari integrasi CRM yang berjaya dan gagal. Semakin awal pekerja dimasukkan ke dalam proses, semakin besar kemungkinan teknologi itu akan menguntungkan syarikat. Daripada membeli teknologi dan kemudian membawa pelatih, beri pekerja peluang untuk memberikan input mengenai ciri mana yang diperlukan, sebelum teknologi itu dibeli, sehingga dapat meningkatkan kemungkinan integrasi yang berjaya.

Bersedia untuk Teknologi Baru di Tempat Kerja

Mendapatkan semua pekerja anda membeli teknologi baru bukan sahaja dapat memastikan latihan berjaya - ia juga akan membantu memastikan penggunaan teknologi itu berjaya. Sekiranya teknologi akan membuat kerja mereka lebih mudah dan juga menyumbang kepada kejayaan syarikat, mereka harus diberitahu perkara ini lebih awal daripada kemudian.

Walaupun teknologi baru akan menghasilkan senario terburuk seperti pengurangan kakitangan, lebih baik bagi mereka yang dilatih untuk memahami mengapa teknologi ini penting. Memotong 10 peratus kakitangan bukanlah sesuatu yang disukai oleh seseorang, tetapi jauh lebih baik daripada keluar dari perniagaan dan membiarkan semua orang tidak bekerja.

Minta Input dari Semua Orang yang Terlibat

Minta input dari semua orang yang terlibat dalam teknologi baru. Syarikat yang lebih besar mungkin ingin mempertimbangkan untuk membuat kumpulan pengguna sehingga setiap jabatan diwakili. Tanyakan kepada mereka ciri mana yang paling mereka gemari, dan mengapa ciri ini penting. Minta input mereka mengenai bagaimana peralihan dari prosedur lama ke prosedur baru dapat ditangani dengan sebaik-baiknya.

Kerana pekerja ini adalah orang yang bekerja dengan prosedur lama, mereka mungkin akan memberi anda maklum balas penjimatan kos yang penting.

Setelah pembelian diputuskan, jelaskan kepada semua orang apa faedah yang akan diberikan oleh teknologi kepada pekerja, dan juga syarikat secara keseluruhan. Apabila pekerja dibiarkan dalam kegelapan, majikan berisiko menyebarkan khabar angin negatif di seluruh syarikat.

Bersedia untuk Pengalaman Latihan yang Berjaya

Latihan - seperti teknologi itu sendiri - harus dibincangkan dengan pekerja terlebih dahulu. Terangkan kepada mereka berapa lama latihan itu berlangsung dan kira-kira kapan ia akan bermula. Tanyakan kepada mereka kaedah latihan mana yang mereka sukai.

Kakitangan yang sangat mudah alih dan bercita-cita tinggi - seperti pasukan jualan - mungkin lebih suka latihan dalam talian yang boleh mereka akses apabila senang. Wakil sokongan pelanggan mungkin lebih suka sesi latihan khusus dari meja mereka, sehingga mereka dapat menumpukan perhatian pada apa yang perlu mereka pelajari. Sebilangan mungkin lebih suka menjalani latihan mereka pada waktu kerja biasa, sementara yang lain lebih memilih untuk datang selama jam kerja sehingga tidak mengganggu pekerjaan mereka - terutama jika mereka akan dibayar untuk waktu tambahan.

Dengan menawarkan pilihan kepada pekerja mengenai bagaimana latihan itu disampaikan, mereka cenderung untuk menantikan latihan dan mendapat manfaat yang lebih besar daripadanya.

Kepelbagaian Umur dan Stereotaip dalam Latihan

Sepanjang dekad yang lalu, kajian menunjukkan bahawa pekerja yang lebih tua tidak selalu mendapat hasil positif yang sama dari program latihan teknologi seperti yang dilakukan oleh rakan sekerja mereka yang lebih muda. Bagi mereka yang menghampiri persaraan, latihan teknologi mungkin lebih sukar, kerana penurunan kecerdasan cecair, kelajuan pemprosesan kognitif yang berkurang dan keupayaan memori kerja yang berkurang. Walau bagaimanapun, ini adalah pengecualian - bukan peraturan.

Stereotaip mengenai usia dan belajar kemahiran teknologi baru lebih kepada faktor yang mempengaruhi pekerja yang lebih tua daripada kemampuan pekerja yang lebih tua untuk mempelajari kemahiran ini. Kajian menunjukkan bahawa pekerja yang lebih tua lebih prihatin terhadap latihan dan mendapat keputusan yang lebih buruk kerana mereka kurang percaya diri dan juga kerana mereka takut bahawa mereka akan dinilai oleh rakan mereka yang lebih muda kerana lebih tua dan dengan itu, mungkin, mereka juga lebih teknofobia .

Tenaga pengajar tidak kebal terhadap stereotaip ini dan dapat membuat ramalan yang memuaskan diri, di mana pekerja yang lebih tua bersangkutan. Apabila tenaga pengajar mengharapkan pekerja yang lebih tua kurang berjaya dalam latihan kerana usia mereka, mereka biasanya akan memberi mereka arahan yang lebih rendah daripada pekerja yang lebih muda, yang menyumbang kepada hasil yang lebih buruk.

Latihan E vs Latihan Bilik Darjah

Penting untuk menunjukkan bahawa pengajar dapat terpengaruh dengan stereotaip, walaupun mereka mengajar kelas maya dalam persekitaran e-latihan. Mengenai e-latihan berbanding latihan di kelas, kedua-duanya mempunyai kelebihan dan kekurangan. Kedua-duanya digunakan secara berkala oleh syarikat, bersama atau secara berasingan.

E-latihan dapat memberikan pembelajaran kendiri kepada para pekerja, yang dapat mereka akses apabila sesuai untuk mereka. Instruksi dapat menampung gaya pembelajaran yang berbeza - melalui arahan teks, audio atau video - dan dapat diakses melalui komputer, tablet atau bahkan dengan menggunakan e-pembaca seperti Kindle.

Latihan di kelas mempunyai kelebihan apabila ada tenaga pengajar yang hadir untuk menawarkan pengajaran satu lawan satu; untuk membantu memastikan bahawa kemahiran atau konsep penting diperkukuhkan; dan untuk menjawab soalan di tempat.

Persepsi dan Realiti Teknologi

Pekerja yang lebih tua bukan satu-satunya yang mungkin merasa bimbang dilatih dalam teknologi baru. Tahap perubahan yang telah dialami masyarakat secara keseluruhan dalam satu atau dua dekade terakhir dapat mematikan fikiran, seperti yang dapat dibuktikan oleh siapa saja yang tidak dewasa dengan layar sentuh dan telefon pintar. Walau bagaimanapun, semakin banyak pekerja yang terlibat pada awalnya, semakin besar kemungkinan penggunaan teknologi baru akan berjaya.

Beri peluang kepada pekerja untuk menyatakan keraguan dan ketakutan mereka. Terangkan faedah yang akan ada pada perubahan yang akan datang. Beri mereka input mengenai bagaimana teknologi itu akan diadopsi dan bagaimana latihan akan diberikan. Melakukan setiap perkara ini akan mengurangkan persepsi negatif mengenai teknologi, sekaligus membantu menjayakan pelaksanaan.