Strategi Pemasaran ke Bawah

Pemasaran bottom-up adalah konsep tanpa definisi tunggal, tetapi beberapa komponen berbeza yang membezakannya daripada strategi pemasaran top-down tradisional. Tidak seperti pemasaran tradisional, di mana para eksekutif membuat rancangan pemasaran dan strategi untuk mempromosikan produk dan perkhidmatan syarikat, pemasaran dari bawah ke atas terutama didorong oleh pekerja syarikat. Pekerja menyedari satu keperluan pelanggan tertentu yang dapat dicapai oleh syarikat dan membuat strategi pemasaran berdasarkan idea tunggal itu.

Mengenai

Dalam buku mereka "Bottom-Up Marketing," Al Ries dan Jack Trout berpendapat bahawa pekerja lebih mengetahui keperluan pelanggan daripada pengurusan kanan. Ini bermakna lebih masuk akal bagi pekerja anda untuk mengembangkan strategi pemasaran syarikat, kerana mereka adalah orang yang berinteraksi dengan pelanggan anda dan memahami apa yang mereka mahukan dan perlukan dari anda.

Mencari Kekosongan di Pasaran

Dalam strategi pemasaran dari bawah ke atas, pekerja anda ditugaskan untuk mencari satu perkara yang tidak dilakukan oleh pesaing yang diperlukan oleh pelanggan. Selain mendengar maklum balas pelanggan, pekerja anda juga harus menganalisis persaingan. Mereka harus melihat strategi yang diikuti oleh pesaing yang berjaya dan yang tidak begitu berjaya. Ini akan membantu mereka mencari jurang di pasaran yang dapat diisi oleh syarikat anda. Strategi pemasaran anda kemudian dapat dibina berdasarkan konsep yang satu ini.

Kelenturan

Rancangan pemasaran anda harus fleksibel agar tetap relevan. Strategi pemasaran dari bawah ke atas memungkinkan anda menyesuaikan usaha pemasaran anda sesuai dengan inisiatif baru di pasar dan tantangan dari pesaing. Sekiranya syarikat anda mempunyai beberapa lokasi, anda dapat menyesuaikan strategi pemasaran anda untuk memenuhi berbagai keperluan pelanggan di setiap lokasi. Daripada harus menulis sepenuhnya rancangan pemasaran anda yang ada jika menghadapi situasi yang tidak dijangka, anda boleh menyesuaikannya mengikut keperluan. Ini lebih fleksibel daripada strategi pemasaran dari atas ke bawah, di mana pihak pengurusan kanan terlebih dahulu memutuskan tujuan yang ingin mereka capai dan kemudian pemasar dibiarkan mencari jalan untuk mencapainya.

Contoh

Ries and Trout menyebut Domino's Pizza sebagai contoh klasik pemasaran bottom-up yang berjaya. Syarikat menggunakan satu taktik pemasaran, untuk menjamin bahawa pizza akan dihantar dalam 30 minit, dan membangun strategi pemasaran yang sangat berjaya di sekitarnya. Mereka juga memuji kejayaan Fedex untuk pemasaran bawah ke atas. Pada awal-awal syarikat, syarikat itu menggunakan pendekatan top-down untuk mempromosikan semua perkhidmatan penghantarannya kepada pengguna. Setelah mendengar apa yang sebenarnya dikehendaki oleh pelanggan, pemasar Fedex mengetahui bahawa orang paling berminat dengan penghantaran semalam, jadi mereka membuat slogan syarikat yang hanya memfokuskan pada mempromosikan perkhidmatan ini.